Pemilik menggambarkan mengejut ketakutan mengejut

Kekejaman serangan itu tidak mengejutkan. Travis, cimpanzi yang telah membintangi iklan Old Navy TV dan tinggal bersama Sandra Herold lebih sebagai anak lelaki daripada haiwan peliharaan, dengan kejam memukul wajah rakan Herold, Charla Nash, menimbulkan kecederaan serius. Dalam keadaan terdesak, Herold tidak mempunyai pilihan selain menusuk Travis dengan pisau tukang masak.

Dan ketika dia menjunam pisau itu berulang kali ke dalam haiwan 200 paun itu, “Dia memandang saya seperti, ‘Ibu, apa yang kamu lakukan?'” Herold memberitahu NBC Jeff Rossen dalam satu temu bual yang disiarkan secara eksklusif pada HARI Rabu.

Lebih banyak anak daripada haiwan kesayangan
Suara janda berusia 70 tahun itu tercekik dengan emosi kurang dari dua hari selepas Travis berseru tanpa peringatan di halaman rumahnya di Stamford, Conn., Rumah di mana dia telah membangkitkan Travis dari umur 3 hari.

Nash kekal dalam keadaan kritikal selepas pembedahan, dan Herold ditinggalkan dengan rumah penuh kenangan dan mementos selama 14 tahun gembira dengan cimpanzi yang lebih ahli keluarga daripada haiwan kesayangan.

“Dia tidak boleh lebih banyak anak saya daripada jika saya melahirkannya,” katanya.

Walaupun pakar hidupan liar mempersoalkan mengapa sesiapa sahaja dibenarkan untuk menyimpan simpanse sebagai haiwan kesayangan, Herold berpendapat bahawa mengamuk adalah kejadian aneh yang tidak mengubah pendapatnya tentang Travis, yang ditembak dan dibunuh oleh polis.

“Selepas apa yang anda alami dengan ini – kawan anda berada di hospital yang berjuang untuk hidupnya – adakah anda masih menganggap simpanse harus menjadi haiwan kesayangan?” Rossen bertanya kepadanya.

“Adakah saya akan melakukannya semula? Ya! … Mereka perkara paling dekat kepada manusia – kepada kami, “kata Herold. “Kita boleh memberi mereka pemindahan darah, dan mereka boleh memberi kita satu. Berapa ramai orang yang gila dan membunuh orang lain? Ini satu kejadian yang saya tidak tahu apa yang berlaku. “

Insiden sebelumnya
Serangan sedemikian jarang terjadi, tetapi mereka telah berlaku sebelum ini. Pada tahun 2005, St James dan LaDonna Davis dari West Covina, Calif., Telah melawat Moe, seorang simpanse berusia 39 tahun yang mereka bangun sebagai seorang manusia, pada hidupan liar yang melindungi simpanse itu telah dihantar ke mahkamah selepas dia menunjukkan tingkah laku yang agresif pada tahun 1999. Semasa mereka makan kek hari jadi Moe melalui lubang di kandang berpagarnya, dua cimpanzi remaja entah bagaimana melarikan diri dari kandang mereka sendiri di tempat perlindungan dan menyerang Davises.

Dalam cubaan mempertahankan isterinya, St. James Davis dengan kejam meledak, kehilangan mata dan beberapa jari serta menanggung kecederaan lain. Seorang renjer di tempat perlindungan menembak dan membunuh kedua-dua simpanse. Moe tidak terlibat dalam serangan itu.

Selepas laporan Rossen, Davis dan peguam mereka, Gloria Allred, bercakap dari California dengan Natalie Morales HARI INI. Hari ini St. James Davis memakai hidung prostetik dan mukanya terputus dari serangan dan sejumlah pembedahan yang telah dia jalani. Isterinya kehilangan ibu jari.

Namun begitu, seperti Herold, Davis berpendapat bahawa cimpanzi harus dibenarkan hidup dengan manusia. “Haiwan adalah seperti manusia. Mereka semua mempunyai keperibadian, ciri-ciri yang terbina dalam, “kata LaDonna Davis kepada Morales. “Terdapat haiwan di seluruh Amerika yang hidup dalam keadaan yang berbeza dari tempat kudus. Siapa kata seseorang lebih baik daripada yang lain? “

“Apabila satu haiwan menjadi ganas, kita tidak boleh menahannya terhadap semua binatang lebih daripada jika ia adalah manusia,” kata Allred.

Teh ubat
Travis bertindak “rambunctious” pada hari Isnin. Dia telah mencuri kunci kereta dan pergi ke halaman. Cuba untuk menenangkannya, Herold memberikan teh simpanse dengan teh anti-kecemasan Xanax. Dia juga memanggil rakannya, Nash yang berusia 55 tahun, yang tahu Travis dengan baik, untuk datang untuk membantu menenangkannya.

Nash tiba di sebuah kereta yang tidak dikenali dan muncul dengan rambutnya dilakukan dengan gaya yang sangat berbeza dari yang biasa dilihat oleh Travis. Herold berspekulasi bahawa mungkin simpanse itu tidak mengenali Nash dan melihatnya sebagai ancaman. Terdapat juga spekulasi bahawa tingkah laku chimp itu dipengaruhi oleh ubat yang diambilnya untuk penyakit Lyme.

“Saya fikir ia tidak mengiktirafnya dan dia merasakan sesiapa pun, ia adalah satu ancaman,” kata Herold.

Apapun alasannya, Travis dituduh di Nash dan menyerangnya dengan kemarahan membunuh. Pekerja Herold dan EMS berkata dia mengoyakkan wajah Nash dan menyerang tangannya dengan rahangnya yang kuat. Jika seseorang tidak membuatnya berhenti, Nash akan segera mati.

“Saya meraih sekop dan memukulnya dengan sekop untuk menghentikannya,” kata Herold. “Ia tidak berfungsi, jadi saya pergi dan saya perlu mendapatkan pisau – dan saya menikamnya. Saya terpaksa.”

Panggilan terdesak 911Travis berbalik menyerangnya, dan dia berlindung di dalam kereta di halaman dan memanggil 911. Pita panggilan itu mendedahkan ketakutan dan keputusasaannya ketika dia menjerit dan meminta bantuan ketika cuba menjelaskan keadaan aneh kepada operator 911.

“Hantar polis! Dengan pistol! Dengan pistol! Cepat! “Dia berteriak.

911 Operator: “Siapa yang mempunyai pistol?”

Herold: “Please hurry up. Dia membunuh teman wanita saya! “

911 Operator: “Siapa yang membunuh rakan anda?”

Herold: “Simpanse saya.”

911 Pengendali: “Oh, cimpanzi anda sedang membunuh rakan anda.” 

Herold: “Ya. Dia merobeknya! Cepat! Tolong cepat sikit!” 

911 Operator: “Ada seseorang dalam perjalanan.”

Herold: “Dengan senjata, sila. Tembak dia!”

911 Operator: “… Apa yang dilakukan oleh monyet?”

Herold: “Dia ripped her off!”

911 Pengendali: “Dia mengoyakkan wajahnya?”

Gambar: chimp Travis

Polis bertindak balas, mengiringi pekerja EMS kepada Nash, yang cedera dengan kecederaan yang teruk yang pada mulanya dia keliru untuk seorang lelaki. Apabila polis cuba menjejak Travis, dia mengejar mereka ke kapal penjelajah mereka. Ketika dia membuka pintu pemandu sebuah kapal penjelajah dan mula menyerang salah seorang petugas, polisi berkata, pegawai itu menarik pistolnya dan menembak beberapa kali chimp.

Travis berundur ke dalam hutan dan akhirnya kembali ke biliknya di rumah Herold, di mana dia meninggal dunia.

Haiwan peliharaan dimanjakan
Pada petang Selasa, ketika Herold bercakap dengan Rossen, wanita itu menunjukkan gambar-gambar yang ditarik Travis untuknya dan membicarakan bagaimana ia akan mempostingnya di dalam peti sejuk. Suami Herold meninggal dunia lima tahun lalu, dan satu-satunya anak perempuannya terbunuh dalam kemalangan jalan raya. Travis adalah satu-satunya keluarga yang ditinggalkannya.

Dia memanjakan simpanse yang pernah membintangi iklan TV, mengajarnya menggunakan tandas, menyikat gigi dan memakai pakaiannya. Dia meminum wain dari kaca panjang, menelusuri Internet untuk melihat gambar-gambar, dan menggunakan alat kawalan jauh untuk melayari saluran televisyen.

“Saya pernah membeli segala-galanya untuknya – filet mignon, ekor udang lobster, coklat Lindt,” kata Herold.

Gambar: Sandra Herold with chimp Travis

Travis suka menunggang kereta dan merupakan pemandangan yang biasa dan popular di Stamford. Sekali, pada tahun 2003, dia telah keluar dari SUV Herold

“Dia mampu membuka pintu sendiri,” katanya kepada NBC. “Dia boleh memandu. Dia berlari dengan kereta beberapa kali. “

Undang-undang negeri Connecticut memerlukan permit untuk menyimpan simpanse di kediaman persendirian, tetapi undang-undang itu diluluskan selepas Herold memperoleh Travis, dan dia dibenarkan tinggal bersama dia tanpa perlu melalui proses permit. Polis Stamford berkata bahawa mereka sedang menyiasat sama ada caj perlu difailkan berkaitan dengan serangan itu.

Sementara itu, Herold ditinggalkan sendirian di rumahnya untuk cuba mengatasi apa yang berlaku.

“Ia satu perkara yang dahsyat,” katanya. “Tetapi saya bukan orang yang dahsyat. Dan dia bukan sekumpulan mengerikan. Ia adalah satu perkara yang aneh. “