Pelari terkenal Joy Johnson, 86, meninggal dunia sehari selepas NYC Marathon

Gambar: Al Roker talks with Joy Johnson on the plaza
Al Roker HARI INI bercakap dengan maraton berusia 86 tahun Joy Johnson di Rockefeller Plaza pada hari Isnin. Johnson meninggal dunia pada hari yang sama.Hari ini

Dia adalah pemenang, pesaing yang tidak henti-henti, dan sesuai dengan namanya, senang berada di sekelilingnya. Joy Johnson, 86, yang melancarkan Marathon ke New York City pada hari Ahad, meninggal dunia sehari kemudian di Hospital Bellevue di Manhattan.

Johnson telah jatuh dan memukul kepalanya sekitar 20 batu maraton, enggan pergi ke hospital, dan seperti ciri-ciri untuknya, terus perlumbaan dengan muka dan kepala bandaged untuk menghentikan pendarahan.

Seorang guru janda dan bekas guru dari San Jose, Calif., Johnson tidak mula berlari sehingga umur 59 tahun. Dia membuat purata tiga maraton setahun, berlari di mana saja dari 25 hingga 50 batu seminggu, dan membuat selimut dari baju balapnya.

Pada tahun ini dia menamatkan maraton New York dalam tempoh kurang daripada lapan jam dan dengan seorang lelaki yang menyanjungnya, terima kasih kepada profil Wall Street Journal 2008 yang menjadikannya selebriti di kalangan peminat yang sedang berjalan. Seperti Johnson melakukan setiap tahun maraton, dia melawat TODAY pada pagi Isnin untuk menyambung semula dengan rakannya, Al Roker, yang selama bertahun-tahun telah mencarinya di kalangan orang ramai untuk menyambutnya dengan cepat dan pelukan atau peck pada pipi. Dia kembali minggu ini, dengan berbual dengan Roker.

“Dia menganggap semua kawannya,” kata anak perempuannya, Diana Boydston, kepada TODAY.com. “Saya fikir dia akan gembira dengan rangkaian acara ini: untuk menjalankan maraton New York yang dicintainya, bercakap dengan temannya Al, berada di sana bersama saudara perempuannya Faith. Dia memberitahu semua orang yang dicintainya sebelum perlumbaan, dan dia aman. “

Marathoner, 86, menyertai Al Roker di plaza

Nov.05.201300:01

Selepas meninggalkan HARI INI, Johnson memberitahu kakaknya bahawa dia sudah letih dan sejuk, sehingga mereka kembali ke bilik mereka di Roosevelt Hotel untuk membolehkannya berehat. Dia tidak pernah bangun.

“Dia mati dengan cara yang dia mahukan,” kata rakannya dan rakan sepasukannya, Will Sanchez dari New York, yang bertemu dengannya di sebuah khemah di Lake Tahoe pada 2008. “Dia bertekad untuk berlari sehingga dia jatuh. Itu memberikan keselesaan, beberapa penutupan kepada keluarganya. Dia melakukannya dengan cara itu. “

Pelari pertama dengan sindrom Down menamatkan maraton NYC

Masa terbaiknya di maraton, pada tahun 1999, adalah tiga jam, 55 minit, 30 saat. Umur telah melambatkan masa berlalu, tetapi tidak semangatnya – dan tentu tidak senyumannya. “Nama beliau menggambarkannya sebagai ‘T’,” kata Sanchez. “Setiap kali dia masuk ke dalam bilik, bilik itu hanya menyala, kerana senyumannya, tenaga dalam langkahnya, kedutan di matanya. Semua orang tertarik kepadanya. “

Johnson membesar di ladang tenusu Minnesota dan mengajar pendidikan jasmani di Duluth, Minn., Selama beberapa tahun sebelum berkembang letih sejuk. Dia berpindah ke Kawasan Bay California dan mengajar di beberapa sekolah. Dia berkahwin dengan seorang duda dengan empat orang anak dan bersara pada 56 tahun.

Pada mulanya, dia mula berjalan untuk bersenam. Dia kemudian lulus berjoging, berlari 10K, dan kemudian berkata ya apabila seorang kawan mencadangkan mereka menjalankan Marathon New York City.

Mencapai kejayaan sukan hebat – pada tahun 80an dan 90an mereka

“Apabila saya menyeberangi garisan penamat di Central Park, saya hanya tahu ini adalah apa yang saya akan lakukan sepanjang hayat saya,” kata Johnson kepada wartawan San Jose Mercury News pada tahun 2011. Dia pulang dengan sarat dengan trofi, yang dia hanya akan tidak lama lagi telah tersingkir di dalam kotak. Tetapi suaminya, Dr. Newell Johnson, pakar perubatan dalaman, menegaskan mereka akan dipaparkan di atas mantel ruang tamu. Dia meninggal pada tahun 1999. “Jika suami saya hidup, dia akan sangat bangga,” katanya kepada Wall Street Journal. “Mungkin tidak dapat menahannya.”

Johnson telah diterbitkan dalam edisi Runner’s “Sup Chicken for the Soul,” dalam catatan yang ditulis oleh Sanchez berjudul “Running with Joy.” Dan setiap hari dia mematuhi penulisan Alkitab dia terus di dinding dapurnya: “Tetapi mereka yang menunggu kerana Tuhan akan memperbaharui kekuatan mereka. Mereka akan naik dengan sayap seperti helang. Mereka akan berlari dan tidak menjadi lelah, mereka akan berjalan dan tidak pingsan. “

Cinta dalam tindakan: Ayah, 72, dalam hampir 1,100 acara dengan anak kurang upaya

Pada tahun 2011, dia memberitahu USA TODAY, “Saya mahu terus berlari sejauh yang saya boleh dan lepaskan kasut saya ketika tiba masanya.”

Seorang wanita dari perkataannya, itulah yang dia lakukan.

14 foto
Tayangan slaid

Penuaan di seluruh Amerika Syarikat: Bersungguh-sungguh, penting dan penuh dengan kehidupan

Seorang pakar geriatrik menggunakan fotografi untuk mencabar stereotaip dan menunjukkan orang ramai berkembang ketika mereka bertandang ke usia tua.