Kristi Yamaguchi kelihatan kembali pada 1992 emas Olimpik, ceramah Tonya Harding dan Nancy Kerrigan

Kristi Yamaguchi hanya berumur 20 tahun ketika dia mencapai kemuncak dunia skating angka dengan memenangi pingat emas pada Olimpiade 1992.

Enam minit dan 40 saat dia berada di atas ais untuk memenangi persembahan dalam perseorangan perseorangan di Albertville, Perancis, mengubah hidupnya dan juga menandakan berakhirnya kerjaya Olimpik ringkasnya. Dia membuat keputusan mengejutkan untuk mengubah profesional dan meninggalkan Olimpik Musim Sejuk 1994 di Lillehammer.

Gambar skater Kristi Yamaguchi melihat kembali pada saat pingat emas Olimpiknya

06.06.201805:12

Yamaguchi, 46, dicerminkan dengan Natalie Morales pada Selasa sebagai sebahagian daripada “Ke mana Mereka Sekarang?” siri yang memaparkan bintang Olimpik masa lalu, termasuk pemenang pingat emas Dan Jansen pada hari Isnin.

“Melihat ke belakang, ia seperti, wow, beberapa minit itu hanya memberi impak seperti itu,” katanya. “Kami mempunyai banyak masa untuk membuktikan diri sendiri. Saya rasa itu satu perkara yang membuat skating begitu menarik, kerana ia hanya sengit, dan ia cepat, dan satu slip sedikit boleh bermakna perbezaan antara meletakkan atau tidak meletakkan. “

Kristi Yamaguchi from the United States smiles as
Kristi Yamaguchi menjadi bintang skating angka pada usia 20 tahun ketika dia pulang ke rumah emas Olimpik pada tahun 1992. Getty Images

Yamaguchi tahu dia telah meluncur dengan baik, tetapi terpaksa menahan beberapa saat yang saraf-wracking sebelum belajar dia selesai menjelang Midori Ito Jepun untuk menangkap emas.

“Saya rasa saya terlepas satu perkara, jadi saya merasakan pintu dibiarkan agak terbuka,” kata Yamaguchi. “Saya perlu menunggu dan lihat apakah sudah mencukupi, melalui lima skater yang akan datang, jadi ia benar-benar seperti pin dan jarum, hanya menunggu di sana melalui setiap skater yang bertanding. “

Yamaguchi memutuskan untuk meluluskan Olimpik 1994, sebaliknya melawat dengan Stars on Ice dan bersaing dalam kejohanan profesional.

Kristi Yamaguchi - Figure Skating
Yamaguchi menjadi pro selepas memenangi emas dalam penampilan Olimpiknya. Getty Images

“Saya tahu jika saya kembali ke Lillehammer bahawa tekanan hanya akan menjadi sangat besar, dan ia benar-benar menjadi satu-satunya tumpuan adalah untuk pulang dengan emas lagi,” katanya..

Dua pemain sepak bola Aryan Yamaguchi di A.S. adalah Tonya Harding dan Nancy Kerrigan, yang menyelubungi persaingan yang menjadi jalan cerita utama di Sukan Olimpik 1994 selepas Kerrigan cedera oleh penyerang yang dihantar oleh bekas suami Harding.

Tonya Harding, Kristi Yamaguchi and Nancy Kerrigan hold up their medals after the World Figure Skating Championships in Munich in 1991.
Tonya Harding, Kristi Yamaguchi dan Nancy Kerrigan memegang medali mereka selepas Kejohanan Skating Dunia di Munich pada tahun 1991.AP

Kerrigan sebenarnya memperkenalkan Yamaguchi kepada suaminya, bekas pemain Amerika Hoki ais Amerika Bret Hedican, pada Olimpiade 1992.

“Kita semua mempunyai hubungan yang baik,” kata Yamaguchi. “Saya sangat rapat dengan Nancy. Kami telah bersama-sama menyertai pertandingan sebelumnya dan dalam lawatan, dan di Sukan Olimpik, kami sebenarnya sebilik, jadi kami sangat rapat. “

Kehidupan Harding adalah subjek filem baru “I, Tonya,” yang dibintangi oleh Margot Robbie, yang Yamaguchi menyaksikan minggu lalu.

“Pelakon itu hebat di dalamnya, dan saya memuji Margot Robbie,” katanya. “Saya sangat kagum dengan skatingnya. Saya menyukainya, tetapi saya hanya mengambilnya dengan sebatian garam, mengetahui bahawa terdapat lesen artistik dan mana-mana. “

Tonton treler pertama untuk Nancy Kerrigan, filem Tanya Harding ‘I, Tonya’

20 Okt.201700:44

Yamaguchi kini telah menjadi pemain skating hebat kepada seorang mentor kepada bintang A.S. Karen Chen, 18, yang berasal dari kampung halamannya Fremont, California. Chen akan bertanding di Pyeongchang ketika dia cuba meniru Yamaguchi dan membawa pulang pingat emas.

“Saya akhirnya pergi dan melihat skate beliau di lapangan tempatan di Fremont, dan dari hari pertama itu, saya sangat terkesan,” kata Yamaguchi. “Dia berusia 12 tahun pada masa itu, dan melihat fokusnya dan keazamannya, keupayaannya untuk menyerap arahan dan memasukkannya dalam percubaan seterusnya, ia agak seperti, “Ooh, saya melihat sedikit saya di dalamnya.” “

Yamaguchi juga kini menjadi ibu kepada anak-anak perempuan Keara, 14, dan Emma, ​​12, yang mana kedua-duanya menjalani latihan dengan pasangan bekas pasangan Yamaguchi, Rudy Galindo, untuk mengukir kerjaya skatingnya sendiri..

“Saya tidak pernah fikir saya akan mengatakan ini, tetapi saya suka menjadi ibu bola sepak dan menonton mereka mengejar cita-cita mereka,” katanya. “Saya cuba untuk berdiri sedikit dan menjadi ibu yang tenang skating.”

Yamaguchi juga menghabiskan masa bekerja dengan Yayasan Always Dream, yang diciptakannya 22 tahun yang lalu untuk mempromosikan celik huruf.

“Ini semua memberi mereka alat untuk mencipta asas cinta membaca, cinta buku,” katanya. “Akses adalah salah satu cabaran terbesar, terutama bagi keluarga berpendapatan rendah, jadi kami berharap ada untuk membantu merapatkan jurang itu. “

Yamaguchi akan meliputi acara skating angka di Pyeongchang untuk pertunjukan Es Olimpik digital harian NBC bermula pada hari Khamis, di mana dia akan memberikan rekap harian dan dia mengambil pertandingan.

Speedskater Dan Jansen melihat kembali pada saat Olimpik pingat emasnya

05.05.201803:52

Ikuti penulis TODAY.com Scott Stump di Twitter.