Kanak-kanak dirogol, dibiarkan mati mendapat keadilan 20 tahun kemudian

Walaupun pada siang hari, bidang yang kasar di Dickinson, Texas, mempunyai pandangan jahat tentangnya. Terdapat kawasan berbiji kasar dengan matlamat bola sepak yang terbuat dari batang kayu yang dikelilingi oleh pokok-pokok rimbun dan padang rumput.

Tetapi walaupun kekurangan daya tarikannya, Jennifer Schuett sering berkunjung ke lapangan. Dia tidak datang untuk melihat; dia datang untuk ingat.

“Ini mungkin tempat berehat saya terakhir. Saya datang ke sini untuk mengingatkan diri saya bagaimana saya berterima kasih, “kata Schuett kepada NBC News ‘Jeff Rossen dalam sebuah cerita yang disiarkan Rabu, HARI INI.

Schuett hanya berumur 8 tahun ketika dia diperkosa dan dibiarkan mati di medan itu, kerongkongannya dipotong dari telinga ke telinga. Itu hampir 20 tahun yang lalu, pada 20 Ogos 1990.

Schuett mengingati semuanya. Selama bertahun-tahun, ia adalah kerana dia tidak mahu melupakan apa-apa yang mungkin membawa kepada penangkapan lelaki yang melakukan perkara yang dahsyat itu kepada seorang gadis kecil yang tidak bersalah. Sepanjang masa itu, dia memastikan penyiasat tidak membiarkan kes itu menjadi sejuk.

Motivasinya adalah mudah. Ia, katanya kepada Rossen, “Berpikir tentang kanak-kanak, orang dewasa, siapa saja yang boleh menjadi mangsa olehnya.”

Petunjuk berusia 20 tahun

Penentuan Schuett akhirnya berjaya. Tahun lepas, teknologi DNA baru membenarkan sampel diambil dari bukti yang dikumpulkan di tempat kejadian 20 tahun yang lalu. Pada masa itu, jejak DNA terlalu kecil untuk menghasilkan hasil. Hari ini, saintis boleh mendapatkan profil DNA dari satu sel manusia.

Perunding pangkalan data FBI, Polis Dickinson mendapati perlawanan. Suspeknya adalah pengimpal berusia 40 tahun dari North Little Rock, Ark., Dengan seorang isteri dan tiga orang anak. DNAnya difailkan kerana dia telah didakwa pada tahun 1996 dengan penculikan, penyerangan secara seksual dan mengancam untuk membunuh seorang wanita di Arkansas. Dia telah disabitkan dengan tuduhan penculikan itu dan membelanjakan tiga tahun penjara, mendapatkan parol pada Februari 2008.

Nama lelaki itu ialah Dennis Earl Bradford. Di bawah siasatan, dia mengaku menculik, merogol dan cuba membunuh Jennifer Schuett.

“Tidak ada hari yang berlalu, bukan satu hari sahaja, bahawa saya tidak melihat bayi itu,” kata Bradford kepada polis dengan suara yang penuh emosi.

Dia kemudian merumuskan jenayah kejamnya dalam beberapa ayat sahaja. “Saya menarik gadis kecil itu dari tingkapnya. Dia freaking out. Dia menangis untuk ibunya. Saya memberitahu segala-galanya akan menjadi baik. Saya mengambil gadis kecil itu dan saya merogolnya dan saya memotong tenggorokannya, “katanya pada pita soal siasat yang disiarkan buat kali pertama pada HARI INI.

Kiri untuk mati

Ia adalah cerita yang sama yang ditulis oleh Schuett selama 19 tahun. Sebagai seorang kanak-kanak berusia 8 tahun, dia takut gelap dan lebih suka tidur dengan ibunya. Tetapi pada malam kejahatan, dia memberitahu ibunya, “Hanya kerana saya sayang kamu, Mama, saya akan tidur di tempat tidur saya malam ini.”

Dia tertidur dengan cahaya, membuat bahagian dalam biliknya kelihatan dari jalan. Tidak lama lagi, tidurnya yang damai akan hancur.

Schuett tidak tahu apa yang berlaku seterusnya, tetapi mengambil naratifnya di lapangan.

“Perkara seterusnya yang saya ingat selepas itu adalah dia menyeret saya melalui medan ini dengan buku lali saya,” kata Schuett. “Ternyata, dia telah mencekik saya tidak sedarkan diri atau mencekik saya tanpa sedarkan diri. Meremehkan saya. Dan kemudian dia mencabut tenggorokan saya dari telinga ke telinga dan meninggalkan saya dalam bidang ini untuk mati. “

Dia telanjang dan berbaring di belakangnya di atas sarang semut api. Sekitar 14 jam kemudian, dia terbangun, diselubungi semut api, tetapi ketika dia cuba bergerak, dia tidak mampu, kekuatannya mengalir dengan darahnya. Dia cuba menjerit, tetapi tiada bunyi yang keluar; kotak suaranya telah dikurangkan.

Rossen bertanya sama ada dia fikir dia akan mati.

“Saya tahu Saya akan mati, “jawab Schuett.

Tetapi gadis kecil itu lebih sukar daripada siapa yang boleh bayangkan. Kanak-kanak yang datang bermain di padang mendapati dia. Dia dikejarkan ke hospital dalam keadaan kritikal. Pukulan rendah pada lehernya menandakan tempat di mana tiub bernafas dimasukkan untuk memastikan dia hidup.

“Doktor berkata bahawa saya tidak akan bercakap lagi. Dan itu tidak dapat lebih jauh daripada kebenaran kerana hari ini sukar untuk membuat saya diam, “katanya dengan ketawa.

Dia membesar dan meneruskan hidupnya, tetapi dia terus kembali kepada kesedaran bahawa penyerangnya masih bebas. Dia juga meneruskan “Paling Dikehendaki Amerika” dalam usaha untuk membawanya ke muka pengadilan.

Sebaik sahaja dia dapat selepas serangan itu, dia telah memberikan penerangan terperinci mengenai Bradford kepada seniman polis. Gambar yang mereka nampak ternyata sangat tepat. Tetapi tiada siapa yang pernah menemui Bradford sehingga perlawanan DNA dibuat.

Orang yang tahu Bradford memberitahu pemberita bahawa mereka tidak boleh percaya dia adalah orang yang sama yang boleh melakukan apa-apa kejahatan yang tidak terkatakan. Majikannya memberitahu wartawan bahawa Bradford telah bekerja di syarikat yang sama selama 10 tahun dan telah “mengubah hidupnya.”

Schuett tidak dapat memahami bagaimana dia boleh hidup lama dengan rahsia itu.

“Ia hanya membuat saya tertanya-tanya bagaimana dia tidak boleh mengaku lebih awal,” katanya. “Dan kenapa kamu mahu hidup dengan rahsia seperti itu. Saya fikir ia akan mendorong seseorang yang gila. “

Mesej kepada penyerangnya

Walaupun Bradford berada dalam tahanan dan telah mengaku, satu akhir yang longgar kekal. Keupayaan Schuett untuk mempunyai anak secara semula jadi telah musnah apabila dia diperkosa. Kehidupannya telah berubah selamanya. Dia sangat ingin menghadapinya di mahkamah di penghukuman dan membebaskan dirinya.

Dia juga telah menulis kenyataan kesan mangsanya.

“Anda memilih gadis kecil, 45-pound, gadis berusia 8 tahun yang salah untuk mencuba dan membunuh,” katanya. “Kerana selama 19 tahun, saya telah memikirkan anda pernah satu hari, dan membantu mencari anda. Dan setiap tahun yang berlalu telah memberikan saya lebih banyak kekuatan dan memandu ketika saya akhirnya akan bersemuka dengan anda, seperti saya hari ini. “

Rossen bertanya apa yang dia harapkan.

“Untuk memperlihatkan kepadanya bahawa dia tidak menang, dan bahawa saya adalah seorang yang selamat, dan niatnya untuk membunuh saya tidak diikuti,” jawab Schuett, melawan air mata. “Dan untuk menunjukkan kepadanya betapa kuatnya saya dan menunjukkan kepada mangsa lain bahawa tidak kira apa halangan yang anda temui atau berapa lama anda perlu menunggu, selagi anda kuat dan ditentukan, anda boleh mendapatkan keadilan yang anda inginkan.”

Dalam aksi keganasan yang terakhir dalam hidupnya, Bradford menggantung dirinya di dalam selnya minggu lepas sebelum dia mempunyai peluang untuk memberitahunya bagaimana dia gagal memadamkan hidupnya atau semangatnya.

Loading...