Emmy Rossum membentangkan semua itu dalam peranan TV “Tidak Malu”

LOS ANGELES (Back Stage) – Emmy Rossum tidak fikir dia adalah pilihan yang logik untuk siri drama gelap baru Showtime yang “Tidak malu.”

Dia memulakan kerjayanya sebagai penyanyi opera, lulus uji bakat di Metropolitan Opera apabila dia berusia 7 tahun. Dia meninggalkan opera pada tahun-tahun remaja kerana dia telah terlalu tinggi untuk memainkan peranan kanak-kanak. Di skrin kecil, Rossum tidak pernah mempunyai lebih daripada beberapa penampilan tetamu di acara termasuk “The Practice” dan dalam beberapa filem TV.

Dia paling dikenali kerana bermain di Christine di dalam filem 2004 “The Phantom of the Opera.” Pada ketika itu, kata Rossum, “Saya sedang mencari bahan yang saya akan jatuh cinta dengan.” Dia ditarik ke skrip untuk “Tidak Malu”, pembuatan semula siri British yang dicipta oleh Paul Abbott. “Ini adalah perkara pertama yang saya lihat dalam masa yang lama bahawa saya benar-benar merasakan emosi,” katanya.

Rossum, 24, memainkan Fiona, anak sulung dari keluarga Gallagher kelas pekerja, yang ditugaskan untuk mengasuh saudara kandungnya untuk mengimbangi ibu mereka yang tidak hadir dan bapa mabuk (dimainkan oleh William H. Macy). Peranannya jauh dari heroin muda yang telah dimainkan dalam filem-filem seperti “Poseidon” dan “The Day After Tomorrow.”

Kata Rossum bermain Fiona, yang dia menggambarkan sebagai semangat bebas seksual, “Saya tidak teragak-agak untuk melakukannya kerana saya telah melihat kerja-kerja yang menakjubkan bahawa wanita telah mendapat peluang untuk dilakukan di televisyen dalam dekad yang lalu.” Dari Mary-Louise Parker di ‘Weeds’ dan Julianna Margulies (di ‘The Good Wife’) kepada Laura Linney di ‘The Big C,’ Saya sangat teruja untuk menjadi sebahagian daripada dunia itu. “

KEBERHASILAN YANG TIDAK

Rossum diberi amaran mengenai ketelanjangan siri itu, yang mana juruterbang pengarah Mark Mylod menggalakkannya untuk meneroka sebelum uji bakat akhir. Rossum berkata Mylod mencadangkan dia menonton adegan dapur dari juruterbang siri British – urutan turutan yang juga dipaparkan dalam pameran Showtime – sebagai barometer untuk apa yang diharapkan. “Saya melihatnya dan fikir ia benar-benar lucu,” kata Rossum, sambil menyatakan bahawa dia minum bir sebelum membuat penggambaran apa yang menjadi pertunjukan seks di skrin pertama. “Saya fikir ia benar-benar tidak ada jenis keju, keju, keju dan tiada kefasihan.”

Sesungguhnya, katanya, tema kebogelan dan dewasa dalam “Tidak Malu” adalah beberapa unsur yang lebih menarik untuk dia bekerjasama, dan dia telah menunggu masa yang tepat untuk menyeberanginya dalam kerjayanya.

“Ia bukan sesuatu yang anda boleh batalkan,” katanya. “Saya benar-benar mahukan ia menjadi relevan dan sesuatu yang dirasakan sesuai.” Bahan ini benar-benar dilakukan.Untuk Fiona, seks adalah sebahagian daripada hidupnya, Cinta, tidak begitu, kerana dia tidak mempunyai masa untuk itu. saya meletakkannya dalam keadaan seksual dengan lelaki ini (co-star Justin Chatwin) yang benar-benar jatuh cinta dengannya dan dia cuba untuk menangani itu senario yang sangat menarik. “

Rossum mengatakan bahawa dia telah menjadi lebih selesa dengan seksualiti ketika musim berjalan. “Satu bir untuk episod pertama mengambil kelebihan, dan kemudian saya tidak memerlukannya lagi kerana saya berasa begitu selesa dalam watak itu,” katanya. “Ia adalah satu perkara yang menakutkan buat pertama kalinya kerana saya tidak pernah melakukannya. Selepas saya telanjang, saya suka, ‘Ini tiada apa-apa.'”

HUBUNGAN KELUARGA

Namun, pendaratan itu tidak begitu mudah. Rossum menyaksikan empat kali, pertama menghantar pita dari New York dan akhirnya terbang ke Los Angeles dan membaca di studio. Dia membaca dua kali di hadapan Macy, yang menyukai apa yang Rossum lakukan dengan watak itu dan yang mendorongnya untuk “terus melakukannya” – maklum balas yang akhirnya membantu dia berehat. “Hanya sedikit kudos dari seseorang seperti Macy hanya membazir,” katanya.

Dia berkata bekerja dengan Macy dan interaksi dengan pelakon keluarga besar, yang termasuk Joan Cusack, adalah antara faedah pekerjaan dan sesuatu yang selalu dikehendaki dalam kehidupan peribadi.

“Saya selalu merindui keluarga besar,” kata anak tunggal, sambil menyatakan bahawa semua pelakon yang bermain di Gallagher hanya kanak-kanak dalam kehidupan sebenar. “Sudah semestinya saya dan ibu saya dan beberapa keluarga yang sangat terhad saya mendapati bahawa hanya kanak-kanak yang sangat lama untuk aspek kehidupan keluarga yang besar. Saya fikir itulah sebabnya kita semua terikat begitu cepat bersama dan mengapa kita dapat membuat ini pada skrin dan cinta di luar skrin untuk satu sama lain. “

Ikatan itu akan diuji apabila watak ibu kembali ke Gallaghers dan menghadapi Fiona. Rossum berkata ia adalah salah satu adegan paling emosional yang telah dilakukannya dalam kerjayanya. “Tetapi ia juga begitu bebas,” katanya. “Saya rasa, dengan watak ini, yang lebih licin dan lebih keras dan lebih baik, ia lebih baik. Dia bukan orang yang bersama, yang mana banyak yang pernah saya lakukan sepanjang hidup saya.”

Tetapi satu perkara yang Rossum sepatutnya digunakan ialah pujian untuk peranannya pada siri ini dan pemergiannya daripada bermain gadis cantik itu – peranan yang, katanya, tidak pernah terasa begitu baik. “Ia sangat membebaskan seorang pelakon yang tidak perlu risau untuk menjadi gadis cantik,” kata Rossum. “Entah bagaimana nampaknya lebih sukar, saya selalu merasakan seperti gadis berambut perang yang gadis cantik itu tidak pernah menjadi si rambut coklat yang aneh, jadi saya rasa saya tidak pernah merasa seperti saya sesuai dengan stereotaip itu.”

Dia mengakui, “Watak ini lebih mudah untuk saya emosi daripada yang saya telah mainkan jika saya mempunyai rahmat yang baik untuk menjadi pasangannya untuk beberapa tahun akan datang, saya akan sangat diberkati.”