Doktor tarik palam, wanita comatose bangun

Bayangkan anda berumur 31 tahun dan harus membuat keputusan yang menyedihkan untuk memberhentikan sokongan hidup yang terus hidup dengan pasangan anda. Sekarang bayangkan bahawa pasangan bangun dan meminta makanan Mexico. “Ia gila. Ia benar-benar gila, “kata Jill Finley, wanita yang sepatutnya mati, memberitahu HARI TEMPAT bersama Meredith Vieira semasa wawancara Isnin. “Ini adalah satu keajaiban yang saya sedang bercakap dengan anda hari ini.” Pada pagi hari Sabtu, 26 Mei, suami Jill, Ryan Finley, cuba membangkitkannya dan mendapati dia tidak sabar.

Pasangan itu akan belajar kemudian bahawa Jill mempunyai keadaan kongenital yang telah menyebabkan hatinya berhenti. Apabila Ryan menyedari dia tidak bernafas, dia kembali 10 tahun ke kursus CPR yang telah diambilnya, menyeretnya keluar dari katil dan ke lantai, dan mula menerapkan pelajaran yang tidak digunakan. Dia memanggil 911 dan terus bekerja isterinya yang tidak bermaya sehingga ahli paramedik tiba dan mengejutkan hatinya semula. Mereka bergegas ke Hospital Jantung Oklahoma, di mana kakitangan perubatan meletakkannya pada alat pernafasan dan memakainya dalam saman khas yang menurunkan suhu badannya untuk cuba meminimumkan kerosakan pada otaknya yang disebabkan oleh kekurangan oksigen. Dia masih hidup kerana dia sedang bernafas dan hatinya berdebar, tetapi dia berada dalam keadaan koma yang mendalam. Ryan, kontraktor paip di pinggir bandar Oklahoma, Edmond, tinggal di sisinya, membaca Alkitab kepadanya dan kadang-kadang berbaring di atas katil di sebelahnya. Tetapi seperti hari-hari berlalu, keadaannya tetap tidak berubah. Doktor tidak akan keluar dan mengatakan bahawa keadaan itu tidak ada harapan, tetapi mereka mengatakan bahawa hanya satu hingga dua peratus daripada kes-kes tersebut pulih untuk menjalani kehidupan normal. ” “Kata Ryan kepada Vieira. “Saya akan meletakkannya seperti itu. Semua yang mereka katakan saya adalah suram. “

Mengambil keputusanSemasa pengalaman itu, Ryan menyimpan buku harian. Pada 6 Jun, 11 hari selepas Jill berhenti bernafas, beliau menulis, “Hari ini adalah hari yang paling teruk dalam hidup saya. Saya pada dasarnya perlu membuat keputusan sama ada dia akan mati atau tidak. “

Keesokan harinya, satu lagi entri: “Saya tahu Jill tidak mahu hidup seperti ini.” Ryan telah membuat keputusannya yang menyedihkan. Dia akan menarik palam itu. “Dia adalah pasangan jiwa saya dan isteri saya, segala-galanya di seluruh dunia ini,” kata Ryan kepada Vieira, kata-kata yang menentang emosinya. “Dan terpulang kepada saya sama ada dia hidup atau tidak. Itulah perkara yang buruk untuk dilalui. “Pada 9 Jun, pada kira-kira pukul 6 malam, keluarga Ryan dan Jill berkata selamat tinggal dan doktor mereka terputus Jill dari mesin yang menjaga dia hidup. Dia tidak mati dengan serta-merta, dan selepas satu masa, Ryan terpaksa pergi ke hakim untuk menandatangani kertas yang berkaitan dengan keputusan untuk memutuskan sambungan Jill dari kehidupan.

Satu perhimpunan terakhirBeliau kembali sekitar jam 11 pagi. untuk duduk bersamanya dan menunggu akhir di hospis tempat dia dijaga. “Sekitar pukul 11:45, dia mula menjadi gelisah,” katanya, yang akhirnya telah disediakan. “Orang ramai memberitahu saya mereka menyebutnya perhimpunan terakhir. Apabila seseorang itu hendak lulus, mereka cenderung untuk mendapatkan kembali beberapa fungsi badan, dapat bercakap atau bergerak – perkara yang mereka tidak dapat lakukan sebelum ini. “Dia juga mula menggumam. “Saya fikir ia, itu perhimpunan terakhir,” katanya. Tetapi ia tidak lama kemudian jelas bahawa dia bukan hanya menggumam. Dia berkata, “Keluarlah dari sini.” Kemudian dia menambah satu lagi permintaan: “Bawa saya ke Ted dan bawalah saya ke Pot Melting,” menamakan dua restoran di mana dia suka memanjakan semangatnya untuk makanan Mexico. “Saya bertanya kepadanya , “Kata Ryan. “Penambahan mudah, nombor telefon kami, nama anjing kami, nama kucing kami. Dia menjawab semuanya dengan betul, semuanya. Dan saya tahu, ‘Ini bukan perhimpunan terakhir.’ “Jauh dari itu. Jill telah keluar dari koma dan sedang bernafas sendiri. Dia menjalani pembedahan untuk menanamkan perentak jantung untuk keadaan jantungnya dan kemudian pergi ke pusat pemulihan. “Ketika saya dalam koma, saya tidak ingat apa-apa,” katanya kepada Vieira. “Saya tidak ingat apa-apa dari hospital jantung. Saya ingat mandi besar yang mereka roda saya setiap hari. Selain itu, saya tidak ingat apa-apa. “Saya pergi ke terapi pesakit dalam, dan saya ingat semua itu. Semua jururawat, ahli terapi pekerjaan dan ahli patologi pertuturan – saya teringat semuanya. Mereka membantu saya dengan gigih. “Dia terpaksa bekerja sedikit untuk mengucapkan kata-kata yang sukar, tetapi seolah-olah nampaknya normal, Vieira mengamati.” Cukup, saya normal, “jawab Jill. “Saya mempunyai sedikit ucapan yang saya kerjakan. Dan ingatan jangka pendek saya tidak aktif. Tetapi selain itu, saya berbuat baik. “Dan dia menghargai setiap hari dengan suaminya, yang telah dinamakan untuk anugerah Oklahoma Heart Hero untuk kerja CPRnya.” Kami menghargai setiap hari, setiap minit, setiap jam sekarang, “katanya. . “Bukannya kita tidak sebelum ini, ia hanya meletakkannya lebih dalam perspektif. Kami hanya menghabiskan setiap minit yang boleh kami bersama – pergi ke kedai runcit sekarang, kami pergi bersama-sama, pergi ke mana-mana bersama-sama. Salah seorang kawan kami, [berkata], ‘Saya sangat cemburu. Anda semua seperti pengantin baru, ‘”tambahnya, ketawa. Dia cuti perubatan dari pekerjaannya sebagai penanggung jamin pinjaman gadai janji, tetapi Vieira mencadangkan Jill dapat masa depan yang baik sebagai jurucakap restoran yang dia minta untuk pergi ketika dia bangun “Apabila anda keluar daripada koma, pergi ke Ted,” kata Vieira. Dia mungkin telah menambahkan, “‘Ambil suami anda.'”

Loading...