Doktor mendakwa dia mempunyai bukti kematian akhirat

Kisah pengalaman mendekati kematian sangat umum sehingga ia menjadi sedikit klise: Seorang pesakit medis, yang tergantung di hamparan keruh antara hidup dan mati, ditarik melalui terowong cahaya terang, bertemu dengan pembuatnya, dan diberitahu mereka mesti kembali ke tanah yang hidup.

Tetapi senario itu dimainkan surat-sempurna untuk Mary Jo Rapini. Dan kisahnya semakin mendapat sokongan oleh seorang doktor yang telah mempelajari kira-kira 1,300 pengalaman hampir mati. Doktor perubatan Jeffrey Long kronik Cerita Rapini, bersama dengan penyelidikannya sendiri, dalam sebuah buku baru: “Bukti Kehidupan Akhir: Ilmu Pengalaman Berhampiran Kematian.”

Dalam buku ini, Long berpendapat bahawa kajiannya menunjukkan bahawa pengalaman pengalaman mendekati kematian sangat luar biasa di kalangan orang-orang yang telah memilikinya, menyeberangi umur dan sempadan budaya sehingga ke tahap yang tidak dapat diserap hanya kepada semua yang telah melihat filem Hollywood yang sama.

Melalui terowong

Muncul dengan Dr Long pada HARI Rabu, Rapini menghubungkan pengalaman mendekati kematiannya ke Meredith Vieira. Seorang ahli psikologi klinikal, Rapini telah lama bekerja dengan pesakit kanser terminal, dan ketika mereka memberitahu dia tentang pengalaman mereka yang hampir mati, dia sering akan menceritakan kisah mereka sebagai tindak balas terhadap ubat kesakitan mereka.

Tetapi pada bulan April 2003, dia menghadapi kematiannya sendiri. Rapini memberitahu Vieira dia mengalami aneurisma semasa bekerja di gym dan dikejarkan ke hospital. Dia berada di unit penjagaan rapi selama tiga hari ketika dia mengambil giliran yang lebih buruk.

“Secara tiba-tiba [doktor] bergegas ke sekeliling saya dan memasukkan benda ke dalam saya, dan mereka memanggil suami saya,” katanya kepada Vieira.

“Saya melihat dan melihat cahaya ini; ia bukan cahaya biasa, ia berbeza. Ia adalah pendarahan. Dan ia tumbuh. Saya terus melihatnya seperti, ‘Apa itu?’ Kemudian ia bertambah besar dan saya pergi ke sana.

“Saya masuk ke dalam terowong ini, dan saya masuk ke bilik ini yang cantik. Tuhan memeluk saya, dia memanggil saya dengan nama, dan dia memberitahu saya, ‘Mary Jo, anda tidak boleh tinggal.’ Dan saya mahu kekal. Saya membantah. Saya berkata, ‘Saya tidak boleh tinggal? Kenapa tidak? ‘Dan saya mula bercakap tentang semua sebab; Saya adalah isteri yang baik, saya seorang ibu yang baik, saya melakukan penjagaan 24 jam dengan pesakit kanser.

“Dan dia berkata, ‘Izinkan saya bertanya kepada anda satu perkara – adakah anda pernah mengasihi orang lain dengan cara anda disayangi di sini?’ Dan saya berkata, ‘Tidak, mustahil. Saya seorang manusia. ‘Dan kemudian dia hanya memegang saya dan berkata,’ Anda boleh berbuat lebih baik. ‘”

Walaupun akaun Rapini mungkin kelihatan jauh dari pengkritik, Long berkata kenangannya mencerminkan hampir semua cerita mengenai pengalaman yang hampir mati. Apabila Vieira bertanya kepada Long apakah Rapini mungkin terdedah kepada penyesuaian budaya – pastinya dia mendengar cerita yang serupa sebelum ini – dia mengatakan kisahnya tidak disentuh oleh tanggapan terdahulu.

Menyeberangi budaya dan umur

“Saya fikir jika pengalaman mendekati kematian ditentukan secara kultural, maka orang yang tidak pernah mendengar pengalaman mendekati kematian akan mempunyai pengalaman yang berbeza,” tegas Long. “Tapi kami tidak dapat. Sama ada anda tahu atau tidak mengetahui tentang pengalaman mendekati kematian pada masa ia berlaku, ia tidak mempunyai kesan sama ada pengalaman itu berlaku atau tidak, atau kandungannya. “

Dalam bukunya, Long terperinci sembilan baris bukti bahawa dia berkata menghantar “mesej yang konsisten dari kehidupan akhirat.” Di antaranya adalah ingatan kristal yang jelas, indera yang semakin tinggi, reuni dengan ahli keluarga yang sudah mati dan kesan jangka panjang setelah orang dibawa kembali untuk hidup.

“Penyelidikan saya melibatkan pengalaman kanak-kanak berusia 5 tahun ke bawah, dan saya mendapati kandungan pengalaman mendekati mereka sama sekali sama dengan kanak-kanak dan orang dewasa yang lebih tua,” katanya kepada Vieira. “Ia mencadangkan bahawa sama ada anda tahu tentang pengalaman hampir mati, apa yang membina budaya anda, apa kesedaran anda tentang kematian, nampaknya tidak berpengaruh terhadap kandungan pengalaman mendekati kematian.”

Long, seorang ahli onkologi radiasi berkata bahawa menulis buku beliau sebenarnya menjadikannya seorang doktor yang lebih baik, serta seorang yang percaya di akhirat.

“[Ia] mengubah saya sebagai seorang doktor,” katanya. “Saya boleh melawan kanser dengan lebih berani. Saya mendapati pesakit yang meninggal dunia, itu bukan akhir. Ia menjadikan saya lebih sihat dan lebih yakin. “