Diucapkan mati, manusia mengambil giliran ‘ajaib’

Zack Dunlap tidak ingat banyak dari hari dia meninggal, tetapi dia ingat mendengar seorang doktor mengisytiharkan dia mati otak. Dan dia mengingati yang teramat jelas.

“Saya gembira saya tidak dapat bangkit dan melakukan apa yang saya mahu lakukan,” tegas Oklahoman dalam gambar yang lembut dalam penampilan eksklusif pada hari Isnin pada hari TODAY di New York.

Dan apa yang akan dia lakukan, bertanya Natalie Morales, hari ini yang telah mengikuti pemulihan ajaib Dunlap dari kemalangan ATV 17 Nov yang menyebabkan dia kecederaan kepala bencana.

“Mungkin ia akan menjadi tingkap yang pecah mereka keluar,” kata pemain berusia 21 tahun itu dengan sedikit senyuman.

Dia telah melalui beberapa bulan pemulihan, dan dia semakin baik, tetapi dia masih mempunyai masalah dengan masalah ingatan dan emosi.

“Saya rasa agak baik, tetapi ini sukar,” katanya mengenai keseronokan di New York dan televisyen nasional. Dia semakin baik, dia bersetuju, tetapi berkata prosesnya mengecewakan.

“Saya tidak mendapat kesabaran,” katanya dengan senyap.

Dia ditemani oleh ibu bapanya, Pam dan Doug Dunlap, dan adik perempuannya, Kacy, yang lebih gembira menunggu sementara dia pulih.

“Dia telah melakukan yang luar biasa,” kata Pam Dunlap. “Dia masih mempunyai banyak masalah ingatan. Ia hanya mengambil masa yang lama untuk otak sembuh selepas kecederaan traumatik. Ia mungkin mengambil masa setahun atau lebih sebelum dia pulih sepenuhnya. Tetapi itu OK. Tidak kira berapa lama masa yang diperlukan. Kami hanya bersyukur dan diberkati bahawa kami mempunyai dia di sini. ”

‘Tiada aktiviti’

Doktor tidak mempunyai penjelasan mengapa Dunlap masih hidup. Dia telah menunggang ATVnya dengan beberapa sahabat pada hari Sabtu itu, kurang dari seminggu sebelum Hari Kesyukuran. Mereka telah mengambil bahagian dalam perarakan pagi itu, mendaki roda dan mengagumkan orang ramai, dan kemudian mereka keluar menunggang mesin mereka. Dia tidak memakai topi keledar.

Dunlap jatuh di belakang kawan-kawannya di lebuh raya di luar Davidson, Okla, tidak jauh dari rumahnya di bandar peranchang Frederick dan berhampiran sempadan Texas. Dia menembak mesinnya untuk mengejar, melakukan roda lain pada roda belakang. Ketika dia menurunkan roda depan kembali ke trotoar, dia melihat bahawa dia akan jatuh ke mesin teman yang berhenti di jalan yang singkat.

Dunlap cuba bergerak, tetapi membalikkan mesinnya dan terbang, menghancurkan kepala dan menghadap ke atas asfalt. Dia tetap tidak bergerak, tidak bertindak balas terhadap kawan-kawannya, yang dengan cepat menelefon 911.

Diambil pertama ke hospital tempatan, dia telah diangkut 50 kilometer ke Sistem Penjagaan Wilayah United di Wichita Falls, Texas, di mana terdapat unit trauma yang mungkin dapat merawat kerosakan teruk yang telah dilakukannya ke otaknya. Tetapi 36 jam selepas kemalangan, doktor melakukan pemeriksaan PET otaknya dan memaklumkan kepada ibu bapanya, bersama ahli keluarga lain yang berkumpul untuk berjaga-jaga di hospital, bahawa tiada darah mengalir ke otak Zack; dia mati otak.

Doktor menunjukkan imbasan kepada ibu bapa Zack, dan, Doug Dunlap memberitahu Morales, “Tidak ada aktiviti sama sekali. Tiada aliran darah sama sekali. ”

‘Mereka berkata dia mati otak’

Ibu bapa yang telah hancur dihadapkan dengan keputusan yang mengerikan sama ada menjaga anak mereka dihubungkan dengan peralatan sokongan hidup atau menarik palam dan membiarkan tubuhnya mengikuti otaknya ke dalam kematian.

“Kami tidak mahu dia sebagai sayuran,” kata Doug Dunlap. “Kami tidak tahu apa yang dia akan menjadi seperti. Mereka berkata dia mati otak dan tidak akan ada nyawa, jadi kami menyediakan diri. ”

Zack telah mengisytiharkan lesen pemandunya bahawa dia mahu menjadi penderma organ, jadi ibu bapanya memberi kebenaran kepada doktor untuk menjaga tubuhnya hidup sehingga organ-organnya boleh dituai.

“Zack selalu menjadi pemberi. Dia sentiasa mahu memastikan semua orang mempunyai masalah, “kata Doug Dunlap. “Dia tidak mahu menyerah, dan kami tidak mahu organ-organnya menyerah, sama ada. Dan dia juga tidak. ”

Keputusan dibuat, hanya tinggal menunggu beberapa jam sementara pasukan penuai organ terbang dengan helikopter. Keluarga menghabiskan masa mengucapkan selamat tinggal.

Semasa masa bersamanya, nenek Zack, Naomi, berdoa. Permintaannya adalah mudah – “hanya satu keajaiban,” katanya kepada Morales. “Dia terlalu muda untuk Tuhan untuk membawanya.”

Beberapa jam selepas doktor mengisytiharkan Zack mati, seorang jururawat mula mengeluarkan tiub dari Dunlap. Sepupunya, Dan dan Christy Coffin, kedua-duanya adalah jururawat, juga di dalam bilik. Sesuatu mengenai penampilan Zack membuatkan mereka berfikir bahawa dia tidak seperti yang dikatakan oleh doktor. Di atas firasat, Dan menarik pisau poket yang ditangani tulangnya dan berlari bilah satu-satunya kaki Zack.

‘Anak kami masih hidup!’

Kaki itu meresap, tetapi jururawat lain berkata ia adalah tindakan refleks. So Dan Coffin kemudian menggali kuku di bawah salah satu kuku Zack. Zack mengangkat lengannya dan melintasi tubuhnya, dan itu, jururawat yang lain bersetuju, bukan tindakan refleks. Ia adalah tanda kehidupan.

“Kami pergi dari saat yang paling rendah untuk, ‘Oh, saya sayang, anak kami masih hidup!'” Kata ibunya. “Itu perasaan paling ajaib. Kami telah meninggalkan emosi yang paling rendah yang boleh dirasakan ibu bapa ke puncak gunung. Kami masih sangat berhati-hati, kerana kami tidak pasti apa ramalannya, tetapi hanya untuk mendengar kata-kata yang dia kembali bersama kami adalah sesuatu yang akan kami ingat selama-lamanya. ”

Doktor memberi amaran kepada keluarga bahawa Zack boleh mengalami kerosakan otak yang mendalam yang akan menghalangi sesuatu yang menyerupainya menyerupai kehidupan aktif. Tetapi dalam tempoh lima hari dia membuka matanya, dan 48 hari selepas kemalangan itu, dia keluar dari pusat pemulihan dan pulang ke rumah, di mana seluruh bandar itu memberinya sambutan pahlawan.

Dia bekerja untuk memulihkan kenangannya dan mengawal emosinya, dan dia ingin kembali bekerja sebagai pekerja gudang. Dia juga mahu mendapatkan kembali lesen pemandunya.

“Saya mahu memandu dari hari saya pulang dari pemulihan,” katanya.

Pada permintaan Morales, Zack masuk ke dalam seluar jeansnya dan mengeluarkan pisau poket sepupunya yang digunakannya untuk membuktikan dia masih hidup. Dan Coffin telah memberikan kepadanya hadiah dan memento.

“Ia membuatkan saya bersyukur kerana mereka tidak berputus asa,” kata Zack sambil memutar pisau di tangannya. “Jangan biarkan yang baik mati muda.”