Cedera Florida yang menembak yang masih hidup menceritakan adegan di dalam kelas semasa mengamuk

Pelajar yang cedera dalam penangkapan sekolah menengah di selatan Florida berkata, dia menggunakan buku untuk melindungi dirinya dari peluru yang terbang ke dalam bilik darjahnya, di mana dia dan rakannya yang paling baik berkumpul dengan rakan sekelas di belakang perabot.

Junior Samantha Grady berkata dia sedang menjalankan tugasan mengenai Holocaust ketika dia mendengar dua tembakan di lorong. Rakan terbaiknya menolaknya, dan kedua-duanya berlari ke arah rak buku besar.

“Kami semua berkumpul di sana bersama-sama,” katanya. “Kami semua rapat rapat, rapat bersama.”

Pelajar cedera di Florida menembak: Rakan saya ‘tidak membuatnya’

15.15.201805:41

Grady adalah antara mereka yang cedera Rabu ketika polis mengatakan bekas pelajar berusia 19 tahun itu melepaskan tembakan dengan senapang semiautomatik di kampus itu, membunuh sekurang-kurangnya 17 orang, termasuk rakan terbaik Grady.

Grady melepaskan air mata pada HARI INI, memberitahu Savannah Guthrie dan Hoda Kotb, “dia tidak membuatnya.”

Penembakan itu berlaku sejurus sebelum kelas keluar untuk hari di Sekolah Tinggi Marjory Stoneman Douglas di Parkland, pinggir bandar barat laut Fort Lauderdale. Suspek, yang dikenalpasti sebagai Nikolas Cruz yang berusia 19 tahun, yang telah diusir dari sekolah itu, tergelincir ke sebuah komuniti jiran di mana dia kemudian ditahan dan ditempatkan untuk membunuh.

Grady berkata pintu bilik darjahnya terkunci tetapi lelaki bersenjata itu menembak kaca.

“Dia menembak beberapa peluru ke dalam gelas dan ia mencecah beberapa pelajar di belakang saya,” katanya.

Grady berkata rakannya yang paling baik menjerit kepadanya untuk meraih buku untuk melindungi dirinya.

Apa yang kita tahu tentang menembak Florida suspek Nikolas Cruz

15.15.201803:16

“Kami sudah pun berada di rak buku. Dia seperti, ‘Ambil buku, ambil buku,’ dan jadi saya mengambil buku. Ia adalah buku kecil, tetapi saya mengambil buku dan saya memegangnya. Saya percaya, mungkin, jenis buku menghalang beberapa peluru, jadi ia tidak memukul saya begitu teruk, “katanya. “Dia yang memberi saya idea itu. Dia pasti banyak membantu saya. “

Grady berkata selepas dia melarikan diri dari sekolah, dia bersembunyi di belakang sebuah trak dan cuba menenangkan diri sebelum memanggil ibu bapanya “kerana saya tidak mahu mereka menjadi gila.” Dia dirawat oleh paramedik dan akhirnya memanggil ibu bapanya semasa dalam ambulans menuju ke hospital, di mana dia berhubung dengan keluarganya.

“Ayah saya benar-benar bimbang. Ia terukir di seluruh wajahnya. Dan ibu saya, dia sedang meragut. Seperti yang anda boleh bayangkan, itu agak menakutkan bagi kedua-dua mereka, “katanya.

Di hospital, Grady berkata beliau dinasihatkan untuk bercakap mengenai penembakan sebanyak mungkin “supaya ia dapat keluar dari otak anda.” Dia menerangkan butiran kepada keluarganya dan sesiapa yang bertanya.

“Jadi, setiap kali peluang datang, setiap kali seseorang bertanya, saya secara bebas bercakap mengenainya,” katanya. “Kerana saya tidak mahu mimpi buruk.”

Pelajar Florida yang terselamat menembak menggambarkan melihat mayat

15.15.201804:45

Freshman Brandon Carrasco berada di lorong ketika dia dan orang lain mendengar tembakan.

“Kami tidak pasti apa itu,” katanya kepada Megyn Kelly, hari ini. “Kami fikir mungkin ada beberapa tong, atau kumpulan atau sesuatu.”

“Apabila saya mendengar penembak itu hanya pergi, dan kita semua berada di dalam lorong melarikan diri, itu satu-satunya masa saya panik,” katanya. “Tetapi di dalam bilik darjah, kami mengunci pintu, saya cuba mengekalkan saya tenang. “

Dia berkata beliau menggesa rakan-rakannya agar tetap tenang dan tenang, dan memberitahu mereka untuk membungkam telefon mereka dan teks ibu bapa mereka. Semua orang akhirnya tahu bahawa ia selamat untuk pergi sebaik sahaja mereka mendengar anggota SWAT mengarahkan semua orang ke pintu keluar.

Carrasco berkata dia melihat banyak mayat di sekelilingnya di atas lantai ketika dia meninggalkan bilik darjah.

Di luar, dia melakukan yang terbaik untuk terus menenangkan para pelajar lain dan memberi jaminan kepada mereka sehingga dia melihat bapanya.

“Kami hanya memeluk dan dia memberikan saya cium pada dahi,” katanya.