Bertemu dengan nenek yang terjebak di lumpur rawa selama 4 hari

Selepas empat hari dan malam yang tidak berkesudahan terendam ke lehernya di dalam belukar tebal, cabang dan serangga di paya Florida, Kathleen Shino mempunyai satu pemikiran yang berjalan melalui fikirannya.

“Tiada siapa yang akan mencari saya; Itu akan berlaku, ” kata Shino kepada Lester Holt TODAY hari Isnin. “Ada masa yang saya fikir, ‘Mungkin saya sudah mati, dan saya tidak tahu lagi.’ ”

Apabila cobaan akhirnya berakhir dengan tubuh nenek nenek berusia 62 tahun ditarik dari belukar setelah penyelamat terpaksa melihat rantai dan cawangannya, dia juga dapat mencari beberapa humor dalam keadaan.

“Satu perkara yang saya fikirkan setiap kali seketika untuk memberi diri saya sedikit ketawa kadang-kadang pada siang hari adalah orang ramai membayar banyak wang untuk duduk di spa lumpur,” katanya kepada NBC News. “Kemudian saya berfikir, ‘Mereka membazirkan wang mereka. Ia bukan apa yang retak. ” ‘

‘Saya tidak tahu di mana saya’
Pada hari Jumaat, 17 Jun, Shino, ibu kepada empat dan nenek lapan, meninggalkan rumahnya di Holiday, Fla., Sekitar pukul 9 pagi. untuk bersiar-siar. Atas sebab-sebab perubatan yang tidak jelas – Shino menderita arthritis rheumatoid dan kencing manis, tetapi tidak mempunyai sejarah demensia – ia menjadi hitam dan tidak lama kemudian menjadi tenggelam di kawasan bakau padat hanya 800 langkah dari rumahnya.

Semut mula merangkak di wajahnya, ikan mengetuk badannya, dan angka-angka bayangan bersembunyi di dalam air. “Saya tahu saya berada di dalam air,” katanya. “Saya tidak tahu di mana saya berada.”

Setelah dia bertahan lebih daripada 90 jam dalam suhu panas tanpa air atau makanan, pengsan Shino untuk mendapatkan bantuan didengar oleh sepasang jiran pada petang Isnin. Alexandra Echazabal, 30, dan ibunya, Alexia Cuartas, sedang mengawasi taman mereka di halaman belakang beberapa blok dari mana Shino terperangkap. Pada mulanya kedua-dua fikir merungut itu mungkin seekor binatang, sebelum suara pengsan menyatakan bahawa dia terjebak di dalam air.

Kanak-kanak Shino telah memanggil jiran-jiran untuk memaklumkan kepada mereka tentang pencarian mereka untuknya, dan Cuartas tidak lama lagi bertanya sama ada suara yang datang dari paya itu adalah Shino. Pada masa itu Cuartas telah memanggil polis, takut apa yang mungkin mengintai di dalam air. “Saya tahu ada buaya di sana,” kata Cuartas dalam panggilannya kepada 911.

Timbalan Pasco County Keith Krapfl adalah orang pertama yang menemui Shino, yang wajahnya adalah satu-satunya perkara yang dapat dilihat di atas air. Paramedik memerlukan gergaji rantai untuk memotong semua cawangan dan akar untuk akhirnya melepaskan Shino selepas mengalami cobaan yang mengerikan. Debu dan cawangannya begitu tebal sehingga krew kecemasan juga harus membantu Krapfl keluar dari paya setelah dia membantu menyelamatkan Shino.

‘Dia tidak akan berjaya sepanjang malam’
Dengan belas kasihan, Shino tidak mendengar tentang buaya yang tinggal di rawa itu hingga beberapa hari setelah meninggalkan rumah sakit. Pada mulanya, Krapfl memberitahu wartawan tempatan bahawa dia khawatir dia akan mencari buaya yang berpesta pada haiwan atau orang dan bukan apa yang dia terjumpa.

“Apabila anda melihat muka manusia di dalam air yang keluar, ia akan menjadi satu-satunya cara untuk mengalahkan minda anda,” kata Krapfl kepada NBC News. “Dia tidak akan berjaya sepanjang malam, saya tidak fikir.”

Walaupun bergelut untuk terus terjaga hampir sepanjang malam semasa pengalamannya selama empat hari, Shino mempunyai tenaga yang cukup untuk menandakan peredaran masa. Dia boleh sampai ke dua cawangan berdekatan, dan akan meletakkan daun pada setiap pagi untuk menandakan pagi baru, dan melekatkan daun pada yang lain untuk menandakan malam yang lain.

“Sekiranya saya terlupa, saya akan tahu berapa lama saya berada di sana,” katanya kepada Holt.

Anak perempuannya, Kristi Fusco, telah memfailkan laporan orang hilang pada hari Ahad selepas tidak dapat mencapai Shino pada hari Sabtu. Perjalanan ke rumah Shino telah mendedahkan dompet, telefon bimbit dan kereta yang tidak disentuh. Kruk yang digunakannya untuk arthritisnya pada hari-hari buruk dan sarung bantal yang dia jahit untuk cucunya berbaring tidak tersentuh.

Semasa keluarganya dengan penuh keghairahan menjelajah kawasan kejiranan dan memanggil jiran-jiran dalam mencari Shino, detektif juga mencari dia dan memanggil namanya, tetapi dia terlalu lemah untuk bertindak balas. Sementara itu, matahari terus jatuh dan naik.

“Saya tidak pernah menyedari betapa panjangnya 24 jam,” kata Shino kepada NBC News.

Penyebab kesulitannya masih tidak diketahui, dan dia tidak pernah melihat tapak pahitnya sehingga menonton segmen NBC News di atasnya yang ditayangkan sebelum penampilan di studio bersama anak perempuannya.

“Saya semakin kuat, dan hanya cuba mengatasi segala-galanya dan mengambil semuanya,” kata Shino. “Sebahagian daripadanya, saya masih cuba untuk tidak memikirkan sekarang.”

Doktor telah membuat spekulasi bahawa ia mungkin mengalami perubahan liar dalam kadar gula kerana diabetes yang mungkin menyebabkan episod.

“Saya ada masalah perubatan, dan mereka tidak pasti sama ada ia atau apa yang berlaku,” kata Shino..

Shino dan anak perempuannya juga muncul pada hari TODAY untuk mempromosikan Projek Lifesaver, yang membantu memberikan tindak balas pantas untuk menyelamatkan nyawa dan mengurangkan potensi kecederaan serius bagi orang dewasa dan kanak-kanak yang bersiar-siar akibat Alzheimer, autisme, Sindrom Down, demensia dan keadaan kognitif yang berkaitan ke laman webnya. Salah satu produk Projek Lifesaver menyediakan gelang pengesan kalis air dengan GPS untuk lokasi yang cepat dan mudah sesiapa sahaja yang berada dalam masalah atau hilang.

Untuk maklumat lebih lanjut mengenai Project Lifesaver, klik di sini.